CANDI GURAH KEDIRI JAWA TIMUR

Candi Gurah?? Taukah anda lokasi Candi ini??
Mayoritas penduduk Kediri bahkan warga Kecamatan Gurah pasti tidak mengetahui. Saat di tanya hal tersebut, alih-alih mereka menunjuk Candi Sumber Cangkring maupun Candi Tondowongso yang penemuannya menggegerkan Indonesia pada tahun 2007 lalu.

Jika pada tahun 2007 lalu tidak ditemukannya Situs Tondowongso, maka kemungkinanan besar nama Candi Gurah tidak akan di ingat lagi, bahkan terlupakan begitu saja. Penelitian dimasa silam yang menyimpan bukti kejayaan Kerajaan Kadhiri dan tema Nasioanal yang terancam terlupakan, terkubur dalam tumpukan laporan yang tiada guna lagi.

Pada tahun 1957 di dusun Sentul, Desa Tiru Lor, Kecamatan Gurah pernah ditemukan sejumlah arca dan struktur bangunan di areal lahan milik Pak Said. Lalu apa hubungannya dengan penemuan Situs Tondowongso? Ternyata lokasinya hanya berjarak 200 m lurus arah selatan Candi Tondowongso yang ditemukan tahun 2007 lalu. Bahkan menurut Tim Peneliti Balai Arkeologi Yogyakarta ada indikasi kuat bahwa antara Candi Tondowongso dan Candi Gurah adalah satu Kompleks percandian yang luas.

Hasil penelitian Bapak Soekmono (1958-1959) di Dusun Sentul tersebut terdapat sebuah candi induk dan tiga buah candi perwara yang terletak di depannya. Serta arca-arca yang di temukan dalam bilik candi perwara. Arca-arca tersebut adalah Brahma, Candra, Surya, Nandi dan Yoni (Ekawati, L. 2008: 37).

Temuan arca dari Candi Gurah maupun Candi Tondowongso mempunyai persamaan, yaitu arca Brahma, Candra, Surya, Nandi, dan Yoni. Cara penempatan arca-arca di kedua candi dapat dikatakan sama, meskipun bangunan tempat arca Candra, Surya dan Nandi dari Tondowongso belum jelas bentuknya.

Hasil penelitian Bapak Soekmono (1958-1959) ukuran Candi Induk Candi Gurah adalah 9,50 x 9,50 m2. Sedangkan Candi induk Candi Tondowongso hanya berukuran 8 x 8 m2. Dari perbandingan tersebut terlihat bahwa Candi Gurah lebih besar dari pada Candi Tondowongso.

Bapak Soekmono (1969) menduga bahwa Candi Gurah yang berada satu kompleks dengan Candi Tondowongso merupakan bangunan yang memiliki gaya khas (Kadiri stile) yang merupakan gaya peralihan antara banguanan candi gaya Jawa Tengahan dan gaya Jawa Timuran (tema nasional). Oleh karenanya, penelitian total terhadap Candi Tondowongso sangat penting untuk di lakukan. Karena selama ini belum ada wujud nyata bentuk bangunan gaya peralihan tersebut. Selain itu Candi Tondowongso merupakan aset wisata pendidikan sejarah yang sangat besar dimiliki Kabupaten Kediri. Sebelum mengalami kerusakan lebih parah, harus dilakukan penyelamatan dan pengelolaan yang professional terhadap asset besar tersebut.

Totok Budiantoro

Koresponden MM.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *